aLumni=Forgotten??

Well, sebagai alumni mb upn yang fresh graduate aku maw nyampein keluh kesah ato apalah namanya...
jadi alumni emang berasa dilupain gag sih dengan adek2nya?
mungkin temen2 yang masih bernaung di bawah payung MB UPN ngerasa kalo para alumni " berlebihan deh, kita gag ngelupain ko..." sedangkan para alumni serasa dilupain. hanya akan diingat jikalau unit membutuhkan dana.
alumni yang udah punya kerjaan tetap atau bahkan sangat tercukupi gag masalah kok kalo mau ngeluarin dana buat kalian- kalian ini. kita juga pernah ngerasain gimana rasanya " nelangsa", tidur cuma pake alas tiker, makan soto 3 x sehari dalam seminggu. kulit yang tadinya putih, kepanggang jadi gosong( bukan item lagi). intinya kita taw en pernah ngerasain gimana "susah- susah" di Mb. hehehehe.

kenapa ya kok terkadang para alumni dianggap cuek, padahal juga gag. trus kenapa kadang2 yang terjadi malah sebaliknya, alumni ganggep dikacangin ma temen2 dibawahnya?
pertama, setelah lulus terkadang alumni langsung kerja ato punya kesibukan laen. yang menyebabkan jarang dateng kelatian. jarang dateng lat pun biasanya udah dimule saat sang alumni tenggelam dalam skripsinya...ikz
karena jarang dateng lat, makanya alumni tersebut terbilang gag update. giliran dateng dengan niat berhahahihi dengan temen2 yang laen, eh yang ad malah diem aja karena gag menguasai " materi". temen2 yang laen juga pasti bingung mau ngajak ngomong paan. yang ada ujung2nya nanya " gimana skripsinya?
giamna udah dapet kerja?" matekkk....itu pertanyaan yang paling sensitiv buat yang lagi skripsi ato fresh graduate kek aku ni...Hmmm
kedua, setelah keadaan yang pertama terjadi, pastilah sang alumni agag2 gimana gitu untuk muncul. takut cuma cengok gag jelas dan tiada yang menyapanya saat di latian. tapi ada beberapa yang masih skripsi ni pernah curhat ke aku, " Duh, anak2 ini sombong bgt, kita didepan mata gini gag disapa". aku yang ada disebelahnya cuma tersenyum maklum. mau ngomong apa? coz emang bener gitu. tapi karena aku ni pacarnya giring nidji yang rendah hati makanya aku berpikir positip, mungkin mereka sibuk dengan latihan, sibuk dengan sdm, sibuk mikirin kuliah, sibuk mikirin besok mau karokere kemana, hugos ada invite gag ya?, wah nak baru ada cihuy, hehehe. jadi tak disapa pun tak mengapa. aku aja yang menyapa.
untung ya kalian punya alumni kek aku ni. sapa dulu, pacarnya giring nidji....wekekeke. jadi kalo aku gag disapa, ya aku yang nyapa dia, kalo gag ada yang ngajakin jalan2, ya aku yang ngajakin, ada invite aku kasih taw. ada futsal nonton, ada giring nidji besok tanggal 26, ku harus nonton. ada yang mau nemenin?
tapi..., itu aku. kalo alumni yang laen gimana?
yang masih stress dengan keadannnya sebagai pengangguran? yang lg sensitiv abis...pastinya dia bakal tambah sensitiv kalo tidak disapa, kalau temen2nya yang ada dibawahnya, yang dulu berjuang bareng malah diem ato bahkan mendongakkan dagunya...hemmmm
ya intinya, buat temen2 semua...jangan lupa bayar pajak...eh, bayar zakat, eh...jangan lupakan...alumni...sukses buat yurisa yang menopang bidang Alumni...mudah2an kamu bisa bekerja dengan penuh tanggung jawab...
buat nak brass, aku masih marah bgt gag diajak nonton yang di ISI itu...Ikz...
masnya yang solo trombone kan cakep....ikz...
aku serasa bener2 dilupain ikz...

Komentar

bagasadipramana mengatakan…
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
bagasadipramana mengatakan…
mmmm makasih fir buat masukannya...ya seperti itulah MB in dari sejak aku bergabung mpe sekarang pun belum begitu ada pergerakan yang berarti untuk mengurusi masalah alumni... mudah-mudahan di pengurus tahun ini ada perubahan yangsedikit berarti untuk menjadikan alumni lebih diperhatikan dan gak terlupakan...aku atas nama pribadi dan pengurus minta maaf kalau kamu ngerasa dicuekin dan harus repot-repot nyapa dulu

Pos populer dari blog ini

Pengurus MBUPN "Veteran" Yogyakarta 2016-2017

[Review] Grand Prix Marching Band ke XXX tahun 2014 (MBUPNVY)

Review : Grand Prix Marching Band ke-XXVIII tahun 2012